rss

Kamis, 30 Juli 2009

Jangan Besar Besar Dong

Para santri di suatu pondok pesantren masing-masing memelihara beberapa ekor ayam. Suatu hari pak Ustadz ingin mengetahui bagaimana reaksi salah seorang santrinya bila satu ayamnya dicuri. Maka suatu malam ayam peliharaan si Muhaemin diambil diam-diam, dipotong, kemudian dagingnya dibagi-bagikan kepada semua santri.
Esok harinya, Muhaemin melapor kepada gurunya. “Pak Ustadz, tadi malam ayam peliharaanku dicuri orang.”
Pak Ustadz menjawab, “Sudahlah, jangan bersedih. Ayammu itu kan pada hakikatnya milik Allah yang dititipkan kepadamu.”
Muhaemin mengangguk-angguk kemudian ngeloyor pergi sambil garuk-garuk kepala. Dia berniat memberikan pembalasan kepada ustadznya itu.
Pada keesokan harinya, dia mencuri kambing milik pak Ustadz, dipotong,
disate, kemudian dibagi-bagikan kepada semua penghuni pondok pesantren. Malam itu terjadi pesta makan sate yang begitu meriah.
Esok pagi, pak Ustadz marah bukan kepalang melihat kambing miliknya
dicuri orang. Dikumpulkannyalah semua santrinya sambil menghardik,
“Hayo mengaku, siapa yang mencuri kambing saya kemarin?”. Semua
santri diam ketakutan. Tak lama kemudian Muhaemin bertanya, “Pak Ustadz, bukankah kambing yang hilang itu pada hakikatnya adalah milik Allah?”
Pak Ustadz menjawab, “Punya Allah sih punya Allah … tapi jangan yang besar-besar dong!”
Postingan Terkait Lainnya :


Widget by Astaqauliyah.Com

5 komentar:

ems on 12 Agustus 2009 09.37 mengatakan...

ha..ha..ha.. luctu...

eRGe on 12 Agustus 2009 22.55 mengatakan...

wuakakakakakaka ...hahahahaha ... edan .. edan tapi keren lo coy ..

Surewi uniforms on 12 Agustus 2009 23.40 mengatakan...

hahahaha,.. jadi ngak ngatuk abis baca yg ini

Animasi Flash on 13 Agustus 2009 00.02 mengatakan...

Ngantuknya jadi lumayan ilang..

buat cerita sendiri yah??

mesothelioma on 13 Agustus 2009 00.36 mengatakan...

wuakakakakak,, makanya jd kyai jgn seenaknya...


Posting Komentar

Buku Tamu BRO


ShoutMix chat widget

MEMBER